Ikuti Blog Ini

Tuesday, June 20, 2017

Awal Penubuhan Dār al-‘Ulūm Deoband

Salah satu pemandangan di perpustakaan Dār al-‘Ulūm Deoband

Institusi pengajian Dār al-‘Ulūm Deoband antara institusi pengajian yang diasaskan berdasarkan dana sumbangan masyarakat Islām. Bermula dengan derma sebanyak 3 rupee oleh Hājī Sayyid ‘Abid rah yang diletakan di atas rumāl@scarf, Maulānā Mehtab ‘Alī rah menderma 6 rupee, Maulānā Fazl al-Rahmān rah menderma 12 rupee, Maulānā Dzul Fiqar ‘Alī al-Deobandī rah menderma sebanyak 12 rupee dan derma-derma dari masyarakat tempatan Islām telah berjaya mengumpul sebanyak 300 rupee. Jumlah kutipan sebanyak 300 rupee pada masa itu jika dinilaikan dengan nilaian sekarang sebanyak 300000 rupee = RM19,580.3264). Perkara ini berlaku pada hari Juma’at, 2 Dzul Qa’dah, 1282H (19 Mac 1866M). Jumlah kutipan sebanyak 300 rupee pada masa itu sudah terlalu banyak dan dikatakan pada masa itu kos perbelanjaan satu isi rumah hanya sebanyak 15 rupee.

Setelah berjaya mengumpul dana sebanyak 300 rupee, mereka telah berjumpa dengan Maulānā Qasīm al-Nānautwī rah dan menyerahkan kepadanya untuk dimulakan pengasasan Dār al-‘Ulūm Deoband. Maulānā al-Nānauwī rah telah pergi di Meerut untuk memujuk sahabat baik beliau iaitu Mullā Mahmūd al-Deobandī rah untuk kembali ke Deoband dan mengajar di Dār al-‘Ulūm yang baru diasaskan dan perkara ini mendapat persetujuan dari Mullā Mahmūd rah untuk pulang ke Deoband.

Maka bermulalah pengajian pertama di Dār al-‘Ulūm pada hari Khamis, 15 Muharram, 1283H (30 Mei 1866M)di bawah sebatang pokok Delima dengan hanya seorang guru bernama Mullā Mahmūd rah dan seorang murid bernama Maulānā Mahmūd Hasan al-Deobandī rah yang kemudiannya dikenali sebagai Syaikh al-Hind.

Institusi Dār al-‘Ulūm Deoband terus berkembang pesat dan menjadi benteng kepada serangan yang boleh merosakan akidah umat Islām di Benua Kecil India oleh penjajah British dan kian tersebar di seluruh pelosok alam dengan hanya bermula dengan seorang  guru dan seorang murid lama kelamaan telah berkembang dan menerima kehadiran murid dari seluruh dunia.

Rujukan
1. Sayyid Mahbood Rizvi, Tarikh-e Dar al-Ulum, Deoband, cetakan Idara-e Ihteman, Dar al-Ulum, Deoband, hlm 114-116
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Telah Link Blog Ini